Kaki Tangan Ditangkap, Pastor Paksa Hubungan Seks Atas Nama Tuhan


 


Quiboloy dan Felina Salinas. (Facebook Apollo C. Quiboloy)

Hawaii, Gatra.com- Otoritas federal menangkap Felina Salinas, 50 tahun, yang tinggal di Hawaii, pada Kamis, pertengahan November 2021. Salinas segera dihadapkan ke pengadilan. Salinas adalah kaki tangan pendiri megachurch (Gereja Agung) Filipina yang memaksa gadis-gadis dan wanita muda untuk berhubungan seks dengan memberi tahu mereka bahwa itu adalah 'kehendak Tuhan.' The Washington Post, 19/11.

Antara 2002 dan 2018, Apollo Carreon Quiboloy — pendiri gereja agung yang berbasis di Filipina — dan antek-anteknya merekrut wanita dan gadis berusia 12 tahun untuk bekerja sebagai asisten pribadi Quiboloy, atau “pastoral”, kata jaksa.

Di bawah perintah Quiboloy dan kaki tangannya, wanita dan gadis menyiapkan makanannya, membersihkan beberapa tempat tinggalnya di Filipina dan Amerika Serikat, memberinya pijatan dan menemaninya dalam perjalanan keliling dunia, menurut catatan pengadilan.

Selama lebih dari 15 tahun, para korban dipaksa untuk mengabdikan hidup dan tubuh mereka kepada pendiri Kerajaan Yesus Kristus, Nama Di Atas Segala Nama dengan menulis “surat komitmen” kepada Quiboloy, kata jaksa.

Quiboloy, sekutu presiden Filipina yang menyebut dirinya sebagai "Anak Tuhan yang Ditunjuk" dan diyakini berusia 71 tahun, diduga memaksa para wanita dan gadis-gadis itu untuk secara teratur melakukan tindakan seksual dengannya dalam apa yang disebutnya "tugas malam".

Quiboloy, juga dikenal sebagai "Tuan" dan "Pendeta", dan antek-anteknya akan memberi tahu korbannya bahwa kepatuhan pada Quiboloy adalah "kehendak Tuhan" dan bahwa "tugas malam" dianggap sebagai hak istimewa dan sarana untuk keselamatan, menurut catatan pengadilan.

Sekarang, Quiboloy dan dua administrator utamanya, Teresita Tolibas Dandan, 59 tahun, dan Felina Salinas, 50 tahun, telah didakwa mendalangi operasi perdagangan seks, jaksa federal mengumumkan minggu ini. Gadis-gadis dan wanita muda dipaksa berhubungan seks dengan pemimpin gereja di bawah ancaman "kutukan abadi," menurut dakwaan pengganti yang dibuka pada Kamis dan diajukan di Distrik Pusat AS di California.

Quiboloy, Dandan dan Salinas tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Michael Green, seorang pengacara yang mewakili Quiboloy, membantah tuduhan terhadap kliennya dalam wawancara dengan The Washington Post. Green mengatakan dakwaan baru didasarkan pada kesaksian palsu dari mantan anggota gereja.

“Dia [Quiboloy] dituduh oleh orang-orang yang telah berbohong tentang dia selama bertahun-tahun,” kata Green kepada The Post. "Orang-orang ini mencoba untuk menghancurkan dia dan gereja... Kami akan membela kasus ini."

Catatan pengadilan tidak mencantumkan pengacara untuk Dandan dan Salinas. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Jumat (16/11), penasihat hukum untuk Kerajaan Yesus Kristus mengatakan para pemimpinnya "dituduh dengan jahat" dan menolak mereka yang mengangkat kasus itu sebagai "pembangkang."

“Kami yakin dan siap menghadapi apa pun yang dilontarkan terhadap Pendeta Quiboloy dan para pemimpin Kerajaan,” katanya.

Dakwaan mencakup sembilan terdakwa dan memperluas dakwaan yang diajukan tahun lalu terhadap tiga administrator gereja. Dakwaan itu menuduh para administrator secara ilegal membawa anggota gereja ke Amerika Serikat dengan visa palsu dan memaksa mereka untuk meminta uang untuk amal palsu yang mendanai operasi gereja besar dan gaya hidup mewah para pemimpinnya.

Penyelidik federal mengatakan beberapa anggota yang berhasil mengumpulkan uang untuk gereja dipaksa melakukan pernikahan palsu. Para pemimpin diduga mengatur visa pelajar palsu untuk orang lain sehingga para anggota dapat terus mengumpulkan uang untuk gereja.

Quiboloy menikmati hubungan dekat dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte, yang paling dikenal karena perang berdarah terhadap narkoba yang telah menewaskan ribuan orang. Duterte sebelumnya mengatakan Quiboloy telah menghadiahkannya sebuah rumah, di mana dia berencana untuk pensiun.

Filipina bersedia bekerja sama dengan permintaan ekstradisi, kata juru bicara kepresidenan Karlo Nograles, Jumat (16/11). Duterte, katanya, akan memutuskan apakah akan mempertahankan Quiboloy, sebagai penasihat spiritual presiden.

Duterte, yang sebelumnya mengatakan dia dilecehkan secara seksual oleh seorang pendeta ketika sebagai mahasiswa, belum berkomentar. “Perkembangannya masih baru,” kata Nograles pada konferensi pers. "Mari kita izinkan Presiden Duterte untuk berbicara tentang itu."

Hingga Jumat sore waktu setempat (16/11), Departemen Kehakiman Filipina belum menerima permintaan ekstradisi dari Amerika Serikat untuk Quiboloy, teman dekat dan sekutu Duterte , Menteri Kehakiman Menardo Guevara mengatakan kepada The Post dalam sebuah pesan.

Kerajaan Yesus Kristus didirikan pada tahun 1985 di Kota Davao, Filipina, menurut catatan pengadilan. Gereja mengklaim memiliki sekitar 6 juta anggota di sekitar 200 negara. Kemudian, pada tahun 1998, catatan pengadilan menambahkan, gereja mendirikan Yayasan Kegembiraan Anak.

Misinya adalah “untuk memberikan anak-anak di Filipina berbagai layanan perumahan, medis, psikososial, dukungan pendidikan dan bantuan darurat untuk memanfaatkan potensi mereka di masyarakat,” menurut catatan pengadilan. Baru pada tahun 2007 gereja mulai mengoperasikan yayasannya di Amerika Serikat.

Quiboloy pertama menjalankan gereja dari Filipina, menurut catatan pengadilan. Pada tahun 2018, ia secara teratur bepergian ke Amerika Serikat untuk memantau operasi gereja, menurut catatan pengadilan. Dia diduga tinggal di tempat tinggal besar yang dia kendalikan, termasuk rumah di Calabasas, California, Las Vegas dan Kapolei, Hawaii.

Jaksa mengatakan Quiboloy memulai operasi perdagangan ilegalnya dengan memerintahkan administratornya untuk membawa pekerja gereja dari Filipina ke Amerika menggunakan visa pelajar palsu. Para pekerja diharapkan untuk berdiri di luar bisnis dan meminta uang untuk amal yang seharusnya, menurut catatan pengadilan, padahal dalam kenyataannya, dana itu digunakan untuk menutupi keuangan gereja dan gaya hidup mewah para pemimpin.

Para pekerja juga diharapkan memenuhi kuota uang tunai harian , menurut catatan. Jika para pekerja membuktikan bahwa mereka dapat memenuhi kuota, para administrator akan mengalihkan dokumen mereka dari visa agama ke visa pelajar atau mengatur pernikahan palsu sehingga mereka dapat terus mengumpulkan uang tunai sepanjang tahun, kata jaksa.

Beberapa pekerja dipindahkan ke seluruh Amerika Serikat saat menjadi sasaran jam kerja yang panjang, seringkali saat tidur di mobil semalaman, menurut dokumen pengadilan.

Para pastoral yang direkrut administrator Quiboloy untuknya biasanya berusia antara 12 dan 25 tahun, catatan pengadilan menambahkan. Quiboloy dan rekan konspiratornya, kata jaksa, memaksa para pastor untuk berhubungan seks dengan pemimpin gereja dengan mengancam akan melecehkan mereka secara fisik dan verbal. Jika para korban menolak “tugas malam”, Quiboloy dan administratornya diduga akan memberi tahu para korban bahwa mereka memiliki iblis di dalam tubuhnya.

Mereka yang berusaha meninggalkan gereja atau menolak “tugas malam”, kata jaksa, dilecehkan oleh Quiboloy. Wanita atau anak perempuan yang berkomunikasi dengan pria lain juga diduga dihukum oleh Quiboloy dan diberitahu bahwa mereka melakukan “perzinahan” dan “dosa.”

Quiboloy terkadang menghadiahi para korban dengan perjalanan ke Disneyland, penerbangan dengan jet pribadi, kamar hotel mewah, penggunaan ponsel, dan pembayaran tahunan pejabat gereja yang disebut "honorarium," menurut catatan. Imbalan itu, kata jaksa, dibayar dengan uang yang dikumpulkan oleh anggota gereja.

Otoritas federal menangkap Salinas, yang tinggal di Hawaii. Quiboloy dan Dandan diduga berada di Filipina. Salinas diperkirakan segera diseret ke depat pengadilan.

Lihat artikel asli

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel